Obat Antimania

  • Sharebar

Obat antimania mempunyai beberapa sinonim, antara lain mood modulators, mood stabi­lizers, dan antimanik. Dalam membicarakan obat antimania yang menjadi obat acuan adalah litium karbonat.
Profil Efek Samping

Perlu diperhatikan bahwa efek samping litium berhubungan erat dengan dosis dan kondisi fisik pasien.

o Gejala efek samping yang dini pada pengobatan jangka lama:

o Mulut kering, haus, gangguan saluran cerna (mual, muntah, diare, feses lunak), kelemahan otot, poliuria, tremor halus (lebih nyata pada pasien usia lanjut dan penggunaan bersamaan dengan neuroleptik dan antidepresan)

o Tidak ada efek sedasi dan gangguan ekstrapiramidal.

o Efek samping lain: hipotiroidisme, peningkatan berat badan, perubahan fungsi tiroid (penurunan kadar tiroksin dan peningkatan kadar TSH), edema tungkai, leukositosis, rasa logam, gangguan daya ingat, dan konsentrasi pikiran.

o Gejala intoksikasi: (serum litium > 1,5 mEq/l)

o Gejala dini: muntah diare, tremor kasar, mengantuk, konsentrasi pikiran menurun , bicara sulit, mengucapkan kata tidak jelas dan gaya berjalan tidak stabil

o Dengan semakin beratnya intoksikasi terdapat gejala: kesadaran menurun (confu­sional state dapat sampai koma dengan hipertoni otot dan kedutan), oliguria, kejang-­kejang

o Penting sekali pengawasan kadar litium dalam darah (mEq/1)

o Faktor predisposisi terjadinya intoksikasi litium:

o Demam (berkeringat berlebihan}

o Diet rendah garam (pasien dengan hipertensi)

o Diare dan muntah-muntah

o Diet untuk menurunkan berat badan

o Pemakaian bersama diuretik, antireumatik obat antiinflamasi non steroid

o Tindakan mengatasi intoksikasi litium :

o Mengurangi faktor predisposisi

o Diuresis paksa dengan garam fisiologis (NaCl 0,9 %) diberikan secara intravena sebanyak 10 ml (1 ampul), bila perlu hemodialisis.

o Tindakan pencegahan intoksikasi litium dengan edukasi tentang faktor predisposisi, minum secukupnya (sekitar 2.500 ml per hari), bila berkeringat dan diuresis banyak harus diimbangi minum lebih banyak, mengenai gejala dini intoksikasi, dan kontrol rutin.

 

Cara Penggunaan

Pada mania akut diberikan haloperidol im atau tablet litium karbonat.

 

Pada gangguan afektif bipolar dengan serangan-serangan episodik mania/depresi diberi litium karbonat sebagai obat profilaksis. Dapat mengurangi frekuensi, berat, dan lamanya suatu kekambuhan.

 

Bila penggunaan litium karbonat tidak memungkinkan dapat digunakan karbamazepin, Obat ini terbukti ampuh untuk meredakan sindrom mania akut dan profilaksis serangan sindrom mania/depresi pada gangguan afektif bipolar.

 

Pada gangguan afektif unipolar, pencegahan kekambuhan dapat juga dengan obat antidepresi SSRI yang lebih ampuh daripada litium karbonat.

 

Penggunaan litium karbonat mulai dengan dosis 250-500 mg/hari, diberikan 1-2 kali sehari, dinaikkan 250 mg/hari setiap minggu. Serum litium diukur setiap minggu sampai diketahui kadar berefek klinis terapeutik (0,8-1,2 mEq/l). Biasanya dosis efektif dan optimal berkisar 1.000-1.500 mg/hari. Dipertahankan sekitar 2-3 bulan, kemudian diturunkan menjadi dosis pemeliharaan. Dosis awal harus lebih rendah pada pasien usia lanjut atau pasien dengan gangguan fisik yang mempengaruhi fungsi ginjal.

 

Pengukuran serum dilakukan dengan mengambil sampel darah pagi hari, yaitu sebelum makan obat dan sekitar 12 jam setelah dosis petang.

 

Kontraindikasi

Wanita hamil

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

IMPORTANT! To be able to proceed, you need to solve the following simple math (so we know that you are a human) :-)

What is 2 + 8 ?
Please leave these two fields as-is: